Monday, 27 March 2017

Keluhan Seorang Pendidik - Aku Seorang Pendidik

Beza nya waktu kita menjadi pelajar berbanding dengan pelajar sekarang:
SITUASI 1.
DULU: Kita takda whatsapp2 pensyarah semua message, so message bila perlu sahaja. Dalam kelas pensyarah ckp kita alert, g library cari maklumat sampai lebam sbb nk msg pensyarah, takut.
SEKARANG: Pelajar semua benda nak tanya, quiz chapter berapa, pkol brapa, sng ke x, pakai baju ape, internet takde cmne nk buat. Kdg2 tgh malam pon message. Tapi takpela, tanggungjawab. Saba je la. Esok pensyarah masuk kelas masih mengajar macam biasa.
SITUASI 2
2. DULU: Kalau ada kelas ke takde kelas kita tetap pergi kelas walau pun naek bus hujan ribut tibe2 sampai class, pensyarah kata class cancel ada meeting, kita seronok trus g brekpes ngn kawan yeayyyy!
SEKARANG : Pelajar mengamok kalau depa dtg tp pensyarah cancel class ada meeting, "Apela aku beria lari dah lah hujan, lain kali bgtau la kelas takda, menyusahkan betul. sikit2 meeting"..oh salah pensyarah. ok. Esok masuk kelas pensyarah mengajar macam biasa, tanggungjawab kn. Takpe, Saba je la.
SITUASI 3.
DULU: Pensyarah tegur kita, kita diam dalam hati sedih. Pegi jumpa pensyarah minta maaf lepas tu segan dengan pensyarah sbb buat salah. Takut fail nanti ilmu xberkat.
SEKARANG: 1 pensyarah tegur 30 orang pelajar, 30 pelajar sentap dengan seorang pensyarah, 30 pelajar lalu buat tak tau, konon nk bls sbb sentap dengan pensyarah. Tp 1 pensyarah terasa hati dengan beratus perangai pelajar dalam kelas setiap hari tp esoknya masih masuk kelas macam biasa berkongsi ilmu, tanggungjawabkan. Saba je la..
SITUASI 4.
DULU: Kita terasa hati dengan pensyarah kita meluahkan sesama kawan sahaja. datang kelas sbb tanggungjawab and still berckp dengan pensyarah sbb taknak pensyarah terasa hati.
SEKARANG: Waktu pensyarah berckp kat depan sebok meng-update status kt FACEBOOK, TWITTER, WHATSAPP, bgtau satu dunia yg ko tak puas ati dengan pensyarah. "Potpet potpet je keje nya puan ni", "Kadang2 kesian tgk puan ni semua tak suka dia", "Pensyarah bajet bagus, macam dia je betul" ,"ade aku kesah?"."F*** off la". Pensyarah baca pensyarah tau, kalau tak tau pon pensyarah lain bgtau, pensyarah sedih tp nk buat mcm mne doa je la yang baik2. Doa pendidik sentiasa untuk pelajar. Kalau ikutkan hati. hari2 nak merungut n sebut sorang2 perangai pelajar kt FB tp kita pikir tak baik memalukan pelajar kpd pelajar lain. Jika Pensyarah tak mampu nk tegur, biarlah pengalaman dan masa yang mengajar mereka, Esok masuk kelas pensyarah senyum, mengajar seperti biasa. Tanggungjawabkn.., Sabar je la..
Wakil Keluhan hati seorang bernama pendidik.

Tuesday, 7 March 2017

CARA MENCUCI KEMALUAN DENGAN BENAR



Seringkali kita merasa telah mencuci kemaluan kita dengan bersih dan benar.  Bersih belum berarti benar. Hal ini penting agar amal ibadah kita diterima.

Banyak orang merasa ibadah mereka bagus, tetapi sebenarnya masih tidak terlepas dari ancaman azab api neraka hanya karena tidak benar dalam mencuci kemaluannya.

Sayidina Abu Bakar R.A. pernah hendak menyolatkan mayat seorang lelaki, tetapi tiba2 tersentak dengan suatu benda bergerak-gerak dari dalam kain kafan lelaki itu. Lalu disuruhnya seseorang untuk membukanya. Alangkah terkejutnya ada seekor ular sedang melilit kepala kemaluan mayat lelaki itu.

Khalifah Abu Bakar mencabut pedang lalu menghampiri ular tadi untuk membunuhnya. Tetapi ular itu tiba2 berkata:

”Apakah salahku? Karena aku diutus oleh Allah untuk menjalankan tugas yang diperintahkan”

Setelah diselidiki amalan lelaki itu semasa hayatnya, ternyata dia merupakan orang yang menyepelekan dalam hal menyucikan kemaluannya setelah selesai membuang air kecil.

Jadi sebenarnya bagaimana cara membersihkan kemaluan kita dengan benar?

Lelaki dan wanita berbeda caranya. Bukan dibasuh sekadarnya dengan air dan asalkan bersih.

LELAKI:
Selepas membuang air kecil, disunahkan berdehem dua atau tiga kali supaya air kencing betul-betul sudah habis keluar.

Setelah itu urutlah kemaluan dari pangkal ke ujung beberapa kali, sehingga tiada lagi air kencing yang berada dalam saluran.
Kemudian basuhlah dgn air sampai bersih.

WANITA:
Apabila membasuh kemaluannya, hendaklah ia berdehem dan pastikan dicuci bagian dalamnya dengan memasukan sedikit  jari tengah dan diputar-putarkan sewaktu disiram air bersih.

Bukan dengan hanya menyiram air semata-mata, karena hanya dengan menyiram air saja tidak dapat membersihkan bagian dalam kemaluan wanita secara sempurna.

SANGAT PENTING:

Begitu juga semasa membasuh air besar (berak) sangat penting untuk memasukan satu jari kedalam dubur. Putarkan beberapa kali supaya najis keluar dari dinding dubur, sambil siram dgn air hingga terasa najis benar2 telah hilang dan bersih.

Sudah benar atau tidak kah cara membersihkan kemaluan kita selama ini? Kalau belum benar, mari bersama2 kita betulkan supaya diri kita bersih dengan cara yang benar. Karena telah dijanjikan neraka bagi mereka yg tidak istibro' (menyucikan diri dengan sempurna baik hadas kecil/hadas besar).

Rasulullah SAW bersabda:

"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yg mengamalkan, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala".

Jangan LUPA SHARE ... ilmu yang bermanfaat perlu kita amalkan bersama ...  Wallahu a'lam...

Catatan:
1. Tidak ada kata malu dalam urusan agama.
2. Jangan beranggapan ilmu fiqih itu jorok, karna fiqih itu menjelaskan sedetail2 nya.🙏🏻🙏🏻